09 February 2010

Mah, curhat dong..



Saya itu ma-les banget kalau harus disuruh bangun pagi. Maksud saya, pagi yang benar-benar pagi. Pagi antara jam tiga sampai jam lima. Bukan pagi antara jam tujuh sampai jam sepuluh. (Kalau bangun di rentang waktu yang ke dua mah.. Euuhh.., jangan ditanya. Saya ahlinya!) :) Meskipun, dalam beberapa episode hidup saya, saya pernah juga mengalami siklus di mana saya tidur lewat tengah malam dan bangun menjelang Subuh. Bahkan pernah juga mulai tengah malam saya keluar, main ke pasar tradisional, menyusuri jalan besar, mampir di warung-warung malam, dan baru pulang dan tidur setelah Subuh.

Jadi, untuk kenyamanan pembaca (tepatnya kenyamanan saya :) ), kalimatnya harus diperbaiki. Saya itu bukan ma-les, tapi su-sah banget kalau harus disuruh bangun pagi. Apalagi kalau di rumah. Rumah memang memiliki magi sendiri untuk masalah kenyamanan. Termasuk dalam masalah bermalas-malasan.

Hari ini saya (ter)bangun seperti biasa: mata melek, lalu ke kamar mandi, wudhu terus sholat. Namun saya baru ngeh, dalam beberapa hari ini, meskipun tak urut, saya bangun lantaran “teriakan” atau di tengah “teriakan”: “Mamah..... curhat dong?!” kemudian ada yang menjawab “Iya dong”. Awalnya saya kira belum ada yang matiin teve dari semalam. Kebiasaan jelek apabila saya di rumah. Terdidur di depan teve dan membiarkan teve begadang semalam suntuk. sendirian lagi. Tapi, usut-punya usut, untunglah ternyata ibu saya yang emang hampir saban pagi menyempatkan duduk mendengarkan ceramah-ceramah Subuh di teve. terutama acara Mamah dan Aa.

Saya memang tak suka nonton televisi. Tepatnya tak suka kalau harus nonton subuh-subuh, kecuali ada main bola :).

Karena posisi pintu kamar saya ada di ruangan tengah, lebih tepatnya di depan televisi, meskipun saya gak menonton dan pintu kamar tertutup rapat, tetap saja suara acara Mamah dan Aa seperti punya kekutan dan mampu menerobos masuk menhancurkan pertahanan pintu dan selimut saya yang nyaman. Hingga akhirnya sampai juga ke telinga saya.

Anehnya, meskipun gak menonton acara tersebut, dalam artian cuma mendengarkan suaranya yang sayup-sayup dari kamar yang menerobos paksa telinga yang belum terjaga sepenuhnya, berasa sekali kalau Mamah Dedeh itu seperti menjadi seorang ibu bagi semua warga Indonesia.. terutama bagi para perempuan dan ibu-ibu. Ia seorang ibu yang bijak, yang penyayang. Dan yang paling penting Mamah Dedeh memiliki kemampuan yang dimiliki setiap seorang ibu: mau mendengarkan segala tetek bengek, remeh temeh, segala keluhan dari semua anak-anaknya dengan seksama dan mau memberikan solusi dari masalah anak-anaknya. Maksud saya benar-benar mendengarkan. (Paling tidak, selama acara tersebut berlangsung lah... ) Dan solusinya pun bukan sembarang solusi. Solusi yang diberikan adalah solusi yang berangkat dari pemahaman agama yang dalam. Makanya tak heran kalau acara “curhat-curhatan” ini sekaligus menjadi semacam, acara kuliah Subuh. Bahkan lebih dalam, karena memberikan problem terhadap masalah-masalah sesehari.

Saya pernah baca kalau perempuan itu punya penyakit “pingin curhat” stadium empat. Meskipun penyakit kronis, tapi penyembuhannya sangatlah sederhana : cuma “butuh didengerin”. Dan Mamah Dedeh, atau mungkin juga produsernya, tahu banget kebutuhan manusia (baca : perempuan) yang satu ini. Dan mengalirlah curhat-curhat dari seluruh Indonesia.


“Mah, tetangga saya tukang gosip.. gimana dong cara menghadapi orang seperti itu..”

“Mah, suami saya sudah setahun gak bekerja, terus kebutuhan keluarga sementara ini dari tabungan dan dari pekerjaan saya, giamana saya ngomong ke suami..

"Mah, tetangga saya melihara kambing, baunya kemana-mana...gimana nih..”

“Mah, saya ingin pindah dari rumah mertua. Tapi suami gak setuju karena orang tuanya ga ada yang jagain. Sebaiknya gimana, Mah? Gimana cara ngomongnya ke suami?”

“Mah, saya gak tahan hidup dengan suami..”

“Mah saya pengen cerai..”

“Mah..., “

“Mamah..”

“MAMAH...!!!!”

***

kalau disuruh tanya (baca: curhat) ke Mamah Dedeh saya cuma pengen tanya gini.
Mah, orang yang sudah punya pacar kira-kira masih bisa mencintai orang lain gak?

Kalau Anda kira-kira mau curhat apa?

8 comments:

Iqbal Ali said...

hehe, kenalin fans berat acara mamah dan aa' juga ni!!!!

"mah, curhat dong?
"!
"iya dong"
:D

Oyen said...

kalo Oyen pengen curhat....

Mah, tetangga Oyen rambutannya udah berbuah, samping Oyen kambingnya udah beranak lima, belakang Oyen rumahnya udah lantai tiga...

Doain Oyen ya mah...

hendro said...

kalu saya mau curhat,,
mah,,,ayo dong,

arihevea said...

Saya mau curhat..

Kapan saya jadi senior?? bosen jadi junioorrrr???

*gk nyambung

Nisye said...

mah, tolong matiin tivinya dong. hehehe

Bambang Trismawan said...

iqbal< salam kenal juga. trutama dari ibu saya. :)

oyen< kirim dulu anak kambing tetangga ke mamh. ntar mamah doain. hahaha..

hendro< ayo.. mau main tah? main kerambol apa main catur?
salam kenal bang hendro. maskasih udah mampir dan kasih komentar.

ari< ntar kalau kamu sudah ngerasa jadi senior. hehehe..
makasih bro udah mampir.

nisye< eeUUHHH!! dasar tukang tidur!

Anonymous said...

Aslm...Wr..Wb.. mah curhat dong... saya hamba Alloh di Garut mau bertanya harus bagaimanakah menghadapi suami yang selalu menghianati jangjinya (Dusta) misalkan saya di suruh minjam uang dari kepercayaan saya ternyata dia tidak bisa menepati janjinya bagaimana menyikapinya? wasalam... Hamba Alloh di Garut..

nia funy said...

ma bagai mna cara nya bia solat saya ghk bolng-bong lagi mah nma saya nia umur 17 dan satu lgi mah apakahberjilbab itu wajib bagi kaum wanita tpi knp bnyk remaja se usiaghk maki jilbab apakah makai jilbab thu haru ada nia nya ma makasih mah